Pembantu mudik, Lebaran, Keluarga Sunter dan Kawah Putih

PEMBANTU MUDIK

 

Gara-gara pembantu mudik semua jadi berantakan. Pembantu gw mudik H minus 4 Lebaran. Alhasil gw berperan ganda sebagai majikan dan pembantu. Hal pertama yang gw lakukan adalah melabel semua jenis pernak pernik bumbu dapur, secara gw ga  tau

mana merica, kemiri dan ketumbar ha..ha… yang pasti gw tau sih bawang merah dan bawang putih. So gw browse di internet lalu gw samakan bentuknya lalu gw tempeli stiker nama diwadahnya. Sip deeeh sekarang gw ga bingung lagi…

 

Menjelang lebaran gw ingin menciptakan suasana lebaranyang bener bener idup di rumah, so gw dan suami bikin ketupat 20 biji, opor ayam dan sambal goring ati-kentang. Nah loh ajaibkan pasti enyak babe, encang encing, bule, pade dan sodare sodare gw takjub kalo  itu gw lakuin semua. But it is a real guys! Buat apa ada internet, semua ada di situ. Mau bikin ketupat tinggal masukin key word “ resep ketupat lebaran” à hanya berapa detik dapet deh, asal ikutin caranya dengan benar jadi kok…Opor ayam dan sambal goring ati pun jangan khawatir semua ada tinggal browsing dan jadilah semua masakan yang gw mau di hari lebaran ini. Soal rasa, hmmm pasti enak, entah kenapa meski gw ga apal dengan bumbu masakan dan tiap kali masak kerjaannya nyontek resep melulu tapi soal rasa ga pernah meleset (: ) ). 

 

Lebaran kali ini adalah lebaran pertama di rumah gw yang baru dibeli setaun yang lalu, semula rencanya gw mau lebaran di Cilacap dan suami gw berlebaran di Jakarta. Tapi rencana berubah stelah dipikir pikir gw ga berani pulang sendirian naek bis umum dari cilacap ke bandung (ketauan deeeh), selain itu gw juga ada beban moral menengok mertua gw yang baru kecelakaan nabrak tiang  telpon (Pak, tiang telpon ga salah kok ditabrak toooo?).

 

LEBaARAN

 

Akhirnya rencana B yang kita jalankan, :

1 Oktober 2008 :

Pukul 06.00-08.00 : Sholat Ied di Bandung dan salam salam tetangga sekitar komplek

Pukul 09.00-12.00 : Perjalanan Bandung – Sunter, Jakarta ke Mertua

Pukul 12.00-16.30 : Silahturahmi salam salam ke bule dan pade seantero sunter dan 

                                 pademangan serta Ancol — Agak capek

Pukul 16.30-17.30 : Kakak dateng trus nyamperin temennya di Bintaro — busyet deh –

                                 agak bete soalnya yang mau nebeng rese

Pukul 19.00-03.00 : Perjalanan Jakarta – Cilacap — Sumpah capek bangets—-

 

2 Oktober 2008;

Pukul 03.00-04.30 : Ngelurusisn badan — pantat panas dan semutan wekekek—

Pukul 04.30-07.30 : Sholat subuh, Mandi, Sarapan, Ngobrol sama Ibu dan Bapak

                     —lumayan abis mandi capeknya berkurang—-

Pukul 07.30-11.00 : Kirim hantaran brownis yang dibawa dari bandung ke 8 keluarga

                                 sekaligus salam-salaman —-senyum kiri senyum kanan, capeknya

                                 lupa—

Pukul 11.00-12.00: Nyari tiket  ke bandung —harus buru buru balik kebandung karena

                                keluraga mertua mau kunjungan balasan ke bandung, disinyalir ada

                                20 orang—-

Pukul 12.00-13.00: Packing—Back to Bandung—

Pukul 13.00-14.00: Bengong di terminal nungguin bus dating

Pukul 14.00-23.00: Perjalanan panjang dari Cilacap-Bandung yang diwarnai oleh macet

Pukul 00.00-06.00: Bobooooooooooooo

 

 

KELUARGA SUNTER DATANG

 

Hah hari ini 3 Oktober, puih bangun tidur langsung ke pasar kayak orang kesurupan stelah terima telpon kalo keluarga sunter bakal berangkat pagi dan perkiraan sampe bandung jam 10.00— Kyaaaaaaaaaa bak bik buk! Bak bik buk!

 

Ahaa,,, menu selamat datang yang asyik adalah es teh rasa peach plus kroket hangat! Berdua bareng suami berpartener jadi koki mendadak. Biasalah resep juga dari internet he..he…., Akhirnya jadi tepat saat tamu mulai datang. Dan Blip! Dalam hitungan detik kroket yang kami buat dengan segenap tenaga pikiran dan perasaan itu lenyap dalam sekejap.

 

Sorenya suamiku menggiring keponakannya ke kolam renang, untung deket jadi bisa jalan kaki rame-rame kesana. Gw ga ikut maklum ga ada pembantu jadilah gw berkorban di rumah memasak hidangan untuk mereka sepulang berenang.

 

Ada kericuhan kecil keesokan harinya 4 oktober, ada dua pihak berbeda pendapat ,engenai tempat tujuan wisata, golongan pertama kepengen pergi ke kawah putih di Ciwidey (ha..ha…..hasil komporan si papa) trus yang pihak satu lagi pengen ke bonbin di depan ITB aja (hiii gariiing banget sih). Begini ributnya:

 

Ibu : Kalo ke ciwidey itu yang seneng Cuma yang gede aja, disana Cuma liat penandangan, anak kecil kasian capek jauh. Kita ke Bon bin aja biar anak anak seneng

 

Mas Amrin : tapi kan kalo ke bonbin bisa keragunan ngapain jauh-jauh ke bandung

 

Puput : monyet di jakarta sama di bandung kan sama bentuknya

 

Sopir : ke bonbin aja yang dekat (dasar males, udah dibayar maunya yang deket wekekek)

 

 

Lalu ibu datengin gw minta pertimbangan. Gw ga mau dislahin belakangn jadi gw jawab: Terserah aja (wekekek nyari selamet—iya lah dari pada diceramahin panjang pendek!)

 

 KEPUTUSANNYA :  GO TO KAWAH PUTIH……!

 

Kawah Putih

Akhirnya : Berangkat!…..

Yak….. belok kiri bunderan terus belok kanan trus lurus terus belok kiri di buah batu…trussssss

 Ketemu pertigaan

Sopir : ini belok mana?

Gw : belok mana pah?

Papa : ga tau

Yang lain: Belum pernah ke ciwidey

Gw dan suami kompak : Belummmm

GUBRAK!

Tenang ini bukan dibelantara, baca aja papan penunjuk jalan, sampai kok. Yuk deh

 

Mulai jengah setelah menempuh perjalanan 2 jam dan belum ada tanda tanda kawah bakal deket. Nanya orang aja,

Sopir : Pak ciwidey masih jau?

Orang yang ditanya : Dekat 3 kilo lagi

Kami semua senyum ——

Sejam kemudian rasanya udah 3 kilo lebih ga ada juga tanda tanda bahwa kita sudah sampai di tujuan

Tanya lagi

Sopir : Pak ciwidey-kawah putih masih jauh?

Polisi : jauh sebelas kilo lagi

Kita semua…Gubrak! jauh amat

 

Udah sebelas kilo lagi nanya lagi ke orang

Sopir : Kawah putih masih jauh pak?

Orang yang ditanya : 3 kilo lagi

 

Udah 3 kilo lagi nanya lagi ke orang

Sopir : Kawah putih masih jauh pak?

Orang yang ditanya : 4  kilo lagi —loh kok tambah jauh

 

Udah sebelas kilo lagi nanya lagi ke orang

Sopir : Kawah putih masih jauh pak?

Orang yang ditanya : 5 kilo lagi —-hah tambah jauh lagi—- ho ho ho where are we?

 

Bau kampas kopling mulai terasa, apakah mobil ini bakal terbakar, hiks macet pula. Konflik mulai rame lagi kali ini temanya menyalahakan yang berkeputusan milih kawah putih, termasuk si sopir juga ikutan ngomel.

 

Balik aja deh

 

Enggak! Udah tanggung paling sebentar lagi!

 

Akhirnya sampai di depan tugu bertuliskan Selamat datang di kawasan wisata kawah putih

 

Per-  orang bayar 11 ribu. Kyaaaa turun dari mobil

Gw: mana kawahnya pak?

Bapak penjaga wisata : masih 5 kilo lagi ke atas…

 

GUBRAK! Akhirnya kita sewa kendaraan pick up (adanya pick up doang, jaguar ga ada apalgi alphard). BERANGKAAAAAT! Sopirnya membawa kita ngebut menaiki kawah yang berkelok kelok, dan sensasi rasanya, syeremnya sama kayak naek tornado…..kompak kit asemua tereak tiap kali ngepot dibelokan dan tanjakan

 

Sampai di puncak banyak kios strawberry, disambut hujan dan kabut yang mulai turun. Akankah berakhir sia sia perjuangan kita ke Ciwidey. Oh Tuhan jangan biarkan hambaMu menangis

 

Dalam radius 20 meter di bibir kawah sudah tampak hampaan kawah putih yang airnya berwana kebiru-biruan. Kawah putih kami datang………..

Mendadak cuaca cerah, hujan berhenti dan kabut naik. Wal hasil kita bisa sukahati berfoto kanan-kiri dan bebas berekspresi………….

Lebaran yang indah menjadi kenangan tak terlupa bersama keluarga……..….

 

3 thoughts on “Pembantu mudik, Lebaran, Keluarga Sunter dan Kawah Putih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s