Gado-gado Batam

Pagi hari sebelum cabut dari hotel menuju tempat kerja, sempat ngambil pemandangan kota batan dari lantai 7 Hotel Mercure. Cukup padat yah? kalo tidak salah saya mengambil gambar yg ke arah nagoya. Namanya jepang banget ya? Di batam itu nagoya adalah pusat pertokoan, ruko ruko gitu, sangat jarang perumahan di daerah itu hampir 90% didominasi ruko. Jualannya barang barang branded yang harganya 250 ribu ke atas, kalo yang hobby belanja sih kayaknya mesti sabar dan teliti beli barang disitu, supaya ga terjebak harga mahal🙂 tapi barang rusak :p.

Siang itu cuaca di Batam menyengat sekali, sampai menembus kaca depan mobil, terasa panas dikulit. Aku merogoh, mengaduk isi tas, rupanya lotion pepaya yang selalu kubawa-bawa itu kali ini tidak turut serta ke batam. Entah dimana.

Untunglah obrolan siang panas itu menyegarkan suasana, bermula dari keherananku dengan plat mobil di Batam. Biasanya kalau aku berkunjung suatu kot asudah pasti didominasi oleh plat tertentu milik kota tersebut. Tapi di batam aneh ada dua jenis plat mobil yang jumlahnya fifty-fifty. iaitu BP dan BM.

“Ka’ plat mobil di Batam itu yang manakah yg betul? BM atau BP?”

“BM itu nomor lama karena masih mengikut pekan baru BM= Banyak Minyak…” kami tergelak dengan jawaban itu

“Iya, kalo batam BP = Banyak Pasir,  dsini kan banyak kali tambang pasirnya…”

“hooo, biasa aja nih”

“hmmm kalo Jambi kan BH apa tuh?”

“BH= Banyak hutan, lebat betul disana hutannya…”

“Kalo Palembang?”

“Palembang BG=Banyak Garong”

huahahaha kami semua terbahak”betul betul betul…”

“lampung?”

“BE= banyak empek empek juga kok”

“knapa jakarta sebagai kota besar pertama bukan A platnya?”

“Sudah tepat Jakarta B= Besar, Big”

“banjir!” celetukku

“Berisik” celetuk yang lain lagi

“Berantakan, bobrok, boros biaya bualanan”

Perjalanan ke Nagoya untuk menyantap makan siang terasa cepat, karena di batam belum kena penyakit macet kronik seperti jakarta.

Kami makan siang di rumah makan Yong Kee di daerah Nagoya.

dalam hati aku berkata begini ” Waduh sup ikan, manalah aku suka ikan dimsak basah” Pikiranku membayang seekor ikan di dalam sup yg berdaun daun lebih nampak seperti ikan hidup berada dalam aquarium mini beserta tanaman laut.

saat makanan datang, tak seperti dugaanku, sajian tampak menggiurkan, dan ikannya sudah tidak berbentuk ikan kok, sudah dipotong potong ditemani udang, dan cumi cumi. Suapan pertama “hhhhmmmm lezat”. berikut penampakannya:Sup Campur (ikan, udang, cumi) "Yong kee"- NagoyaBuat temen temen yang ke batam, cobain deh sup ikan cacpur ini enak deh, ngga anyir dan kuahnya enak, tapi sepertinya banyak micin or vetsin/ MSG jadi buat yang sensitif sama benda benda tersebut sebaiknya sebelum menyantap sup itu makanlah dulu vitamin B12+folat.

Cuma 1 kuliner yang aku coba karena malam harinya saya harus kembali ke jakarta. Dan malam itu aku terpaksa makan malam di Hang Nadim yang sudah lengang, maklum jam sudah menunjukkan pukul 20.00, sebagian besar cafe/resto sudah tutup. Ada satu lounge masih buka tapi aku ga bisa masuk krn bukan member. Aku masih menelusuri setiap koridor dan berharap ada satu resto yang masih buka. Finally masih ada, mataku yang sudah ngantuk jadi berbinar saat kulihat banner di resto itu menyajikan nasi rawon. Sllurrp…beberapa minggu lalu aku pengen banget nasi rawon di bandung tapi pas mau beli kehabisan, sempat beli yg didekat kantor tapi gak enak sebab nasi rawon ala chinesse gitu. Aku mulai berdoa semoga masih ada nasi rawonnya. dan ternyata ‘ horrrreeeee masih ada”. akhirnyaa kesampian juga makan nasi rawon ck ck ck ck mau makan nasi rawon pake kudu ke Batam heula, kumaha tah?

Pesawat dealay, huhuhu mat asuper ngantuk apalagi abis makan. memeluk tas lalu bubu sambil duduk. Whatever!

Jam 22.15 panggilan boarding. Bawa tas 2 biji cukup merepotkan, berat soalnya. Ternyata cabin penuh…bisa sih tapi  mesti upaya menggeser geser tas. Agak sungkan karena tepat dibawahnya itu bapak-bapak, om-om dan laki laki. Huh tapi dasar ya mahluk mars di indonesia beda sama mahluk mars di Eropa sono, dulu pas mau ke barca susah payah naikin tas wuiih langsung ada yg sigap bilang “May i help u?” dan tasku langsung nangkring manis di cabin bukan itu aja, pas nurunin lagi juga ada yang bantuin lagi. Wah pokonya serasa jadi Lady deh.

Tapi kalo di indo yang katanya negara timur yang menjunjung budaya dan sopan santun, beuuuh. Satupun gak ada yg nawarin bantuin, meski ada cewek kesusahan naikin koper. Sense kelaki-lakiannya kurang memang.Jangankan itu, liat deh kalo di bis lagi penuh tuh, ada nenek nenek masuk ga kebagian kursi, mana ada laki laki kasih tempat duduknya. Hasil pengamatan berhari hari tiap ke kantor pas gak di anter. Beda sekali sama di LN, naik MRT nih kita berdiri nih kalo ada cowok duduk pasti mereka malu trus kasih kita duduk.

Tapi ya sudah lah memang begitu adanya, kadang kalo nemu hal hal begini rasa nasionalisku jadi agak temaram. Kasih spirit buat aku aja, untuk latian angkat barbel 10 kilo haha…

Pesawat belum lagi take off, aku lebih dulu off (baca: tidur). Aku kebangun saat semua orang sudah beranjak, jadilah aku penumpang paling akhir yang meninggalkan pesawat. masih dengan mata ngantuk aku menarik 2 tasku. beberapa kali kesandung karena jalan sambil merem.

Lumayan lama nunggu bluebird segera membawaku peraduan haha, sejamlah kira kira karena aku dapat antrian 5. Suasananya jauh banget sama keadaan siang hari yang hiruk pikuk, sepiii. Dan aku duduk sambil ngantuk di atas koper sambil memeluk piere cardin🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s